Saturday, 28 September 2013

RANTAI // EPS AKHIR

Sesampainya di hospital Pak samad ke kaunter untuk bertanyakan tentang keadaan Shah. Nurse memberitahu bahwa pesakit masih dalam bilik pembedahan kerna kehilangan banyak darah. Mereka dimohon untuk menunggu sehingga doktor keluar dari bilik pembedahan. Pak samad memberitahu keadaan Shah kepada Pn Azizah. Pn Azizah, Aisah Danish, Pn Noraiza, En. Ahmad Danish, dan yang lain menunggu di tempat menunggu dengan perasaan yang sedih.

BEBERAPA JAM KEMUDIAN....

Doktor kelihatan baru keluar dari bilik pembedahan lalu Pn Azizah bergegas ke arah doktor untuk bertanyakan keadaan anaknya. "Bagaimana dengan keadaan anak saya doktor?" Tanya Pn Azizah. "Anak puan. Shahrizal Hafiz?" doktor bertanya. Pn Azizah hanya menganguk sahaja. "Maaf, Anak puan tidak dapat di selamatkan. Dia kehilangan terlampau banyak darah. Jika dia sempat dihantar tepat pada waktunya mungkin saya bole boleh menyelamatkannya." doktor itu memberikan khabar tidak baik kepada Pn Azizah. Pn Azizah yang mendengar tentang kematian anak tunggal kesayangannya menangis dengan teresaknya. Apatah lagi Aisah Danish. Bertambah kuat tangisannya kerna bakal suaminya telah kembali ke rahmatullah tanpa sempat menyarung cincin di jari manisnya. Keadaan ketika itu sungguh suram sekali dengan pemergian insan bernama Shahrizal Hafiz.

KEESOKAN HARINYA.....

"Yang sudah tiada usah di tangis lagi pemergiannya. Allah lebih menyanyanginya daripada kita" Pn Azizah menenangkan Aisah Danish. Sewaktu mencurahkan air bunga di pusara Shah, Aisah Danish teringatkan kenangan dia bersama Shah. Aisah Danish hanya mampu berdoa moga Shah ditempatkan di kalangan orang yang beriman dan memujuk dirinya bahwa Shah bukan jodoh miliknya. Mungkin mereka akan di pertemukan di pintu syurga yang kekal abadi. Di dalam perjalanan pulang Aisah Danish memegang rantainya yang hilang dengan erat sekali tanda bahwa dia amat merindui insan yang berjaya memikat hatinya dengan gayanya yang bersahaja. Tidak sangka jodoh mereka hanya sekejap sahaja. Rantai yang di pegangnya akan di jadikan kenangan dia sepanjang hayatnya. Kenangan yang tidak akan di lupakan sampai bila-bila.

Sekian..

RANTAI

Sampai saja ke rumah Shah terus ke bilik Pn. Azizah. Pn. Azizah yang ketika itu sedang tidur terkejut apabila anaknya mengejutkannya. "Ibu saya nak kahwin bole. Besok ibu pergi ke rumah Aisah Danish boleh?" Pinta Shah seperti kanak-kanak kecil. Pn. Azizah yang masih kebingungan akibat terjaga daripada tidur masih cuba menangkap apa yang cuba di sampaikan Shah. "Nak kahwin? buang tebiat apa nak kahwin pepagi buta ni Shahhhh?" Ibunya bertanya. "Bukan sekaranglah ibu.. Besok ibu hantar rombongan meminang boleh?" Pinta Shah lagi sekali. Pn. Azizah yang mahu meneruskan tidur hanya mengiyakan apa yang anaknya pinta. "Yelah yelah besok ibu akan sediakan segalanya. Dah ibu nak tidur ni. kau pergilah tidur kalau kacau ibu lagi ibu taknak hantar rombongan meminang itu." ugut Pn. Azizah. Shah keluar dari bilik Pn. Azizah dengan wajah yang gembira kerna ibunya bersetuju memenuhi permintaannya. Shah terus kekatilnya selepas membasuh kaki. Shah tersenyum lebar untuk entah keberapa kali tah kerna memikirkan besok dia akan meminang Aisah Danish. Shah tidak dapat tidur sehingga jam menunjukkan pukul 5 barulah Shah dapat tidur dengan lenanya.

KEESOKAN HARINYA......

"Shah, bangun Shah. Kata harini nak masuk meminang? Matahari dah tegak dekat kepala pun taknak bangun nanti ibu taknak masuk meminang Aisah Danish tau lah." ugut Pn. Azizah untuk mengejutkan Shah. "Dah tengah hari?" Shah terkejut apabila ibunya mengatakan waktu sudah masuk tengah hari bingkas bangun dari katil terus masuk mandi. Pn. Azizah hanya menggeleng kepala lalu turun kebawah untuk memasukkan barang hantaran kedalam kereta sambil di tolong oleh pak samad dan makcik timah. Keduanya adalah driver dan pembantu rumah Pn. Azizah. Memandangkan rombongan meminang ini tidak di rancang maka Pn. Azizah hanya mau melakukannya secara kecilan sahaja. Shah yang ketika itu baru sahaja keluar dari bilik mandi menjerit dari atas "Ibu pergilah dahulu, Shah gerak kemudian." "Eh bertuah betol dia ni. Ibu manalah tau alamat kekasih gelap kau tu Shah." marah Pn. Azizah. "Aah betol jugak." Shah baru teringat ini rombongan meminang last minute. Shah turun sambil gelak kecil memberikan alamat rumah Aisah Danish kepada ibunya. "Kamu jangan lambat pulak." Pn. Azizah mengingatkan Shah. "Baik boss. Nanti kalau ibu dah sampai ibu call Shah tau?" Shah memberitahu Pn. Azizah. Shah melihat kereta Pn. Azizah keluar dari perkarangan rumah mereka lalu mengambil telefon untuk menelefon Aisah Danish. "Hello awak, Ibu saya otw pergi kerumah awak. awak dah beritahu family awak?" Tanya Shah. "Oh baiklah. Dah beritahu dah. Ramai kew yang nk datang sbb Ummi nak sediakan makanan." Tanya Aisah Danish."Tak ramai. Dalam 3 4 orang saja sbb ibu nk buat kecilan jew." Jawab Shah. "Ha lagi satu saya lambat sikit sebab tadi bangun lambat tau. awak nantikan kedatangan putera idaman awak ini tau sayang." Shah berkata sambil tergelak. "Putera idaman? Jangan lupa naik kuda tau. Kalau tidak saya tak terima pinangan awak tu." Aisah Danish bergurau sambil ketawa kecil. "Amboi, baiklah saya nak bersiap. Nanti saya telefon awak balik tau." Shah mengakhiri talian. 


Setelah siap memakai baju melayu berwarna biru seperti yang dijanjikan dengan Aisah Danish, Shah bergegas ke kereta dan meninggalkan perkarangan rumahnya. Nasib baik jalan pada waktu itu agak lenggang sedikit. Shah memecut dengan laju kerna Pn. Azizah sudah telefon berkali-kali. Shah terlewat sbb mencari baju melayunya. "Hello awak maafkan saya lambat. tak mengapa kan?" Shah memohon maaf kepada Aisah Danish. "Takpe awak, jangan bawak lelaju tau. Saya risau apa-apa terjadi dekat awak." Jawab Aisah Danish dengan nada yang risau. "Iya sayang tak bawak laju. Kita bawak macam siput dah ni. Besok saya baru sampai tau." Balas Shah sambil ketawa. "Eeee awak memainkan? Nanti awak sampai saya cubit awak tau lah" Aisah Danish marah manja kepada Shah. Shah tergelak sambil bercakap. "Comel awak bila marah. Baiklah nanti saya dah sampai saya telefon awak balik tau." Balas Shah sebelum mematikan panggilan.

DI RUMAH AISAH DANISH.....

Jam sudah menunjukkan pukul 2pm. tapi bayang Shah masih tidak kelihatan. "Mungkin jalan jem kot" Kata Pn. Azizah kepada Aisah Danish yang dari tadi kelihatan tidak tenang kerna dia menelefon Shah namun tidak diangkat. Tetiba terdengar bunyi deringan telefon Pn Azizah. "Waalaikumsalam. ya saya Pn Azizah anak kepada Shahrizal Hafiz. Apa?! Ya Allah." telefon Pn. Azizah terjatuh daripada tangan. Pn Azizah hampir longlai selepas mendapat berita anaknya kemalangan kereta bertembung dengan lori. "Kenapa ni ibu?" Aisah bertanya kepada Pn. Azizah. " Shah, Shah kemalangan." Jawab Pn Azizah dengan nada terketar-ketar. "Ya Allah," Itu sahaja yang mampu di ucap oleh Aisah Danish sambil menangis dia memeluk umminya."Ayuhlah kita ke hospital melihat keadaan Shah." cadang pak samad sambil memimpin Pn. Azizah yang dalam keadaan tidak bermaya. Aisah Danish masih lagi menangis teresak-esak dalam dakapan umminya sambil di pujuk umminya untuk turut sama pergi ke hospital.

RANTAI

Shah dikejutkan oleh Pn. Azizah pada pagi itu. “Bangun Shah, kemas barang kau cepat”.Arah Pn. Azizah dalam keadaan tergesa-gesa. “Apa ni ibu, kenapa kejut awal sangat? Ni kemas barang nak pergi mana?” Tanya Shah yang masih terpinga-pinga kerna mengantuknya tak hilang lagi. “Kita kena pergi Pahang, Ibu dah tempah tiket. Atuk kau meninggal dunia.” Jawab Pn. Azizah. “Habis mcm mana aku nk jumpa Aisah Danish malam ini? Aku dah janji dengan dia. Alamak ! Aku lupa mintak no telefon dia. Macam mana nk contact dia lepasni.” Aku mengelamun di atas katil. “Kau mengelamun apa lagi Shah? Cepatlah mandi. Ibu taknak kita terlepas flight.” Marah Pn. Azizah. Shah pun terus bangun dari katil dan terus pergi ke bilik air untuk mandi dan bersiap.

Beberapa Hari Kemudian……..

Alhamdulillah selesai sudah pengebumian atuk Shah serta kenduri arwah untuk atuknya. Walaupun dalam keadaan yang sedih namun Shah masih lagi tidak berpuas hati. “Apakah perasaan perempuan itu? Aku dah berjanji dengan dia. Masihkan boleh bertemu lagi dengannya?” Pelbagai persoalan yang bermain didalam fikiran Shah. Setiap hari soalan yang sama jugak yang bermain didalam kotak fikirannya itu. “Masih termenungkan perempuan di langkawi kew Shah? Sudahlah lupakan sahaja. Kalau ada jodoh pasti kamu bertemu di KL. Dia tinggal di KL bukan?” Pujuk Pn. Azizah yang asyik melihat Shah termenung semenjak mereka pulang daripada Langkawi.


Petang itu Pn. Azizah dan Shah bersiap-siap untuk pulang ke KL kerna Pn. Azizah masih banyak lagi kerja yang tertangguh. Sesampainya mereka di KL Shah meminta izin Pn. Azizah terus keluar mencari udara segar untuk menenangkan fikirannya. Malam itu Shah pusing kesana sini tanpa hala tujuan. Sekejap ke dataran merdeka, selepas itu naik bukit antarabangsa umpama orang hilang anak. Tidak pasti apa yang di carinya pada malam itu. Sedang berjalan-jalan tidak sedar dia sudah pun sampai ke subang jaya. Lalu Shah singgah ke sebuah kedai makan bagi melepaskan tekaknya yang kering dan perutnya yang berkeroncong dari tadi lagi. Semasa hendak masuk ke dalam gerai Shah terdengar suara yang menangkap perhatiannya. “Ini macam suara Aisah Danish kalau tak silap” berkata Shah didalam hati. Shah mencari tuan empunya suara bagi memastikan lagi. Sedang mencari Shah terpandang beberapa wanita dan salah seorang daripada mereka Aisah Danish. “YES ! itu memang Aisah Danish. Memang tidah salah lagi.” Shah bersorak di dalam hati. Kebetulan mereka pun menuju ke kedai yang Shah ingin pergi. Shah memerhatikan sahaja gerak geri mereka dari jauh sebelum mengambil tindakan seterusnya. Shah teringat sesuatu lalu pergi ke keretanya untuk mengambil sesuatu. Lalu Shah menuju kearah dimana Aisah Danish duduk bersama rakannya. Mala mini Aisah Danish berpakaian simple seperti kebiasaanya. Seluar jeans serta T-shirt lengan panjang. Rambutnya di ikat ekor kuda. Sekali lagi Shah terpaku dengan keayuan Aisah Danish. Kebetulan Aisah Danish dan rakannya mengambil meja yang lebih satu kerusi betul-betul dihadapan Aisah Danish. Tanpa membuang masa Shah terus duduk dihadapan Aisah Danish dan berkata “Boleh pilih satu kad?”. Pada mulanya Aisah Danish terkejut namun selepas diamati wajahku dia tersenyum. “Kau kenal dia kew Sya?” kawan yang berada di sebelahnya bertanya kepada Aisah Danish. Ku lihat Aisah membuat tanda isyarat senyap di bibirnya.”Shhhhhh” manja sahaja dia berbuat begitu. “Arh comelnya kau Aisah Danish. Hendak saja aku cubit pipi kau sekarang ini.” Berkata Shah didalam hati. Lalu Aisah Danish mengambil satu kad daripada dek yang ditunjukkan oleh Shah. “Okay sekarang letak balik kad tu di dalam dek.” Arah Shah. Aisah Danish melakukan apa yang di suruh oleh Shah. Shah meneraburkan kad itu di atas meja lalu mengambil satu kad yang tunjuk sambil bertanya sambil tersenyum “Ini kad awak bukan?”. Aisah Danish yang terpandang kad yang ditunjukkan itu tersenyum lebar sambil berkata. “How sweet tapi ini bukan kad saya tapi Im really miss you.” Kawannya yang lain mengambil kad yang di pegang aku untuk melihat kad apakah yang aku tunjukkan. Kad yang aku tunjukkan adalah kad heart yang tertulis ‘ im really miss you’. Kawannya semua menjerit sambil berkata “Wow sweetnya. Auwwww.” Malam itu pelbagai pertanyaan yang di lemparkan kepada aku dan juga Aisah Danish. Bagaimana kami kenal, dimana kami kenal, berapa lama kami kenal dan banyak lagi. Shah dan Aisah Danish hanya tergelak melayan dan melihat sikap mereka itu. Malam itu sungguh bahagia bagiku namun kami tidak lepak lama sebab masa mencemburui kami seperti hari yang lain. Kawan-kawan Aisah Danish memberikan Shah green light dengan membenarkan Shah menghantar Aisah Danish pulang kerumah. “Sya, kau baliklah dengan pujangga hati kau ni.” Berkata Syafira sambil ketawa. “Takpe kew? Tapi aku datang dengan korang?” balas Aisah Danish. “Takpe, kitorang tak kisah lagipun aku tengok Shah tu macam dah rindu sangat macam tak jumpa bertahun jew” Zalora pula mencelah sambil tersenyum. “Sempat lagi korang membahan aku” Jawabku sambil ketawa. Selepas bersalam dengan mereka aku pun menghantar Aisah Danish kerumahnya. Rumah tidak jauh daripada area mereka makan. Semasa dalam perjalanan untuk menghantar Aisah Danish terpandang satu rantai yang tergantung di dalam kereta. “Siapa punya rantai ini?” Aisah Danish bertanya sambil mengambil rantai yang tergantung di cermin. “Rantai cinta pertama saya.” Shah menjawab bersahaja sambil tersenyum. Aisah Danish yang kelihatan  seperti terkejut bertanya “Cinta pertama awak? Pernah tengok rupa cinta pertama awak kew?”. Aku pun pelik dengan pertanyaan Aisah Danish itu lalu menjawab. “Ya, cinta pertama saya tapi kitorang tak pernah bertentang mata.” “Beberapa bulan lepas saya kehilangan rantai di super market. Sama seperti ini tak lain tak bukan saya rasa inilah rantai yang saya cari selama ini.” Aku terkejut dengan apa yang dikatakan oleh Aisah Danish ketika itu. Lalu aku memberhentikan kereta di bahu jalan. Aisah yang terkejut dengan tindakanku bertanya. “Kenapa kita berhenti ini?” “Jadi awak yakin ini rantai awak? Betul ini?” Aku bertanya kepada Aisah Danish untuk mendapatkan kepastian. “Ya, saya pasti sebab rantai ini arwah nenek saya yang bagi dekat saya.” Jawab Aisah Danish jujur. Aku tersenyum lalu melamar Aisah Danish pada saat dan ketika itu jugak. “Sudikah awak menjadi cinta pertama dan terakhir saya dengan menjadi isteri saya? Besok saya akan suruh ibu saya menghantar rombongan meminang kerumah awak” Shah melamar. Aisah Danish yang dalam keadaan terkejut dengan lamaranku ketika itu mengangguk tanda setuju dan tersenyum kepadaku. Shah yang kegembiraan membawa kereta dan menghantar Aisah Danish kerumah. Sesampainya di hadapan rumah Aisah Danish sempat bergurau “Jangan lambat hantar rombongan besok takut nanti melepas lagi macam kat langkawi.” Shah tergelak dan menunjukkan tanda bagus. Shah membawa kereta dengan laju pada malam itu kerna tidak sabar untuk memberitahu berita gembira itu kepada Pn. Azizah.

RANTAI

Pada hari ini seperti kebiasaanya aku menolong ibuku menguruskan perniagaannya. Semasa waktu rehat aku masih lagi memikirkan siapakah gerangan wanita semalam. Sedang aku termenung aku dikejutkan dengan suara ibuku. “Ha, menung jauh nampak? Dah ada calon menantu untuk ibu kew?” Tanya ibuku yang melihat aku khayal dalam dunia lamunanku. “Eh mana ada calon menantu lagi. Kerja pun takde macam manalah nk ada perempuan terpikat” Jawabku sambil tergelak. “Kalau anak ibu ni menung jauh mcmni mesti sebab perempuan. Ceritalah dekat ibu. Nanti ibu terus masuk meminang. Urusan perbelanjaan ibu boleh tanggung.” Pn. Azizah yang sudah masak dengan perangai anak tunggalnya itu memujuk Shah untuk membuka cerita. Shah pun menceritakan apa yang terjadi pada malam tadi kepada Pn. Azizah. “Wow, mesti cantik perempuan itu sampai mampu membuat anak ibu ni termenung jauh tanpa sepatah kata pun.” Kata Pn. Azizah sambil ketawa. “Biasalah lelaki nampak wanita cantik buu” Shah berseloroh. “Malam ini kamu pergilah ketempat itu. Mana tau malam ini dia ada kat tempat yang sama.” Cadang Pn. Azizah sambil berlalu pergi setelah di panggil oleh pekerjanya kerna ada client yang menunggu.”Betol juga apa yang ibuku cakap. Malam ini aku akan pastikan aku akan mencari perempuan tu sampai dapat.” Shah berkata di dalam hatinya.

Pada malam itu Shah ketempat yang sama dia bertemu dgn wanita itu. Namun tidak kelihatan bayang wanita itu. Shah duduk di kerusi dimana dia bersama wanita itu. “Lama tunggu kita dekat sini?” Kedengaran satu suara yang merdu dari belakang menyapa Shah. Shah yang terkejut menoleh ke belakang terus terpaku dgn kecantikan wanita yang berada di hadapannya. Walaupun pakaiannya simple sahaja berbaju tidur serta sweater namun menampakkan keayuannya. “Eh tak lama mana. Baru saja sampai.” Balasku. Malam itu kami berborak panjang. Namanya Aisah Danish. Tak ku sangka yang dia juga sama sepertiku datang kesini kerna meneman ayahnya atas urusan kerja. Umurnya 2 tahun lebih tua daripadaku. Sedang asyik berborak tak sedar jam sudah menunjukkan pukul 2 pagi. Wanita itu meminta diri sbb takut bangun lambat. Sambil aku berjalan menuju kebilik. Bibirku asyik mengukir senyuman. “lambat balik? Kau pergi mana Shah?” Suara ibuku menyergah lamunanku. Teserlah kerisauan pada raut wajahnya. “oh ibu, jumpa perempuan yang Shah ceritakan tengah hari tadi. “Lain kali bawak lah handphone kamu. Risau ibu kau lambat balik.” Pn. Azizah berlalu masuk ke kamar untuk beradu. Setelah mandi aku baring di atas katil sambil memikirkan Aisah Danish. Sungguh cantik namanya seperti orangnya juga. Ketawanya mampu membuat mana-mana lelaki menginginkannya. Manja sungguh dia tadi seperti sudah kenal lama. Aku tertidur dalam senyuman pada malam itu berharap dapat bertemu dengan Aisah Danish lagi pada besok malam.

RANTAI

"Shah, apa yg kau tengah termenungkan tu?". Jerit Pn. Azizah kpd anak bujangnya. "Tak menungkan apa mak." Shah menjawab pertanyaan maknya. "Marilah sini tolong mak pergi ke kedai belikan barang sebentar." arah Pn. Azizah.Shah bangun lantas mengambil senarai barang untuk di beli tanpa mengatakan kata-kata kemalasan. Tiap perintah ibunya dituruti dgn akur. Shah seorang lelaki yang berumur 25 tahun. Lepasan graduasi yang masih mencari arah tujuan hidup. Bentuk tubuh yang sederhana, berkulit sawo matang, lesung pipit jelas teserlah dipipinya menambahkan lagi kekacakannya. Shah ini seorang yang peramah dan ceria. Tibanya di kedai sedang mencari bahan yg di pinta ibunya berlanggar Shah dgn seorang wanita. Wanita itu kelihatan kelam kabut tanpa mengatakan maaf terus berlalu pergi tanpa perasan bahwa rantainya terjatuh. Shah perasan akan rantai wanita itu cuba memanggil wanita itu tapi tidak di endahkan. Setelah membeli barang Shah terus pulang ke rumah dan duduk di hadapan rumah termenung sambil memegang rantai wanita itu. Cantiknya wanita itu persis bidadari."Adakah ini jodoh yang ku cari selama ini?" Bisik Shah sendirian. Tanpa Shah perasan gelagatnya itu sedang di perhatikan oleh ibunya lalu di sergah oleh ibunya dari belakang. "Ha menungkan apa tu?!" sergah Pn. Azizah. "Eh ibu ni. Terkejut Shah. Bukan termenung tapi teringat empunya rantai yg berlanggar dgn Shah kat market td." Jawab Shah jujur. "Cantik tak perempuan yang kau langgar tu. Mari ibu tengok rantai itu." Pinta Pn.Azizah. Shah menghulurkan rantai itu kepada ibunya. "Wow cantiknya rantai ini. Pasti mahal harganya. Baik kau carik tuannya dan pulangkan." Arah Pn. Azizah. "Tapi manalah Shah tau rumah dia kat mana bu." Jawab Shah."Betul juga apa yg kau cakap tu. tp kalau kau jumpa perempuan tu kau pulang balik tau rantai ni?" Arah Pn. Azizah. "Baiklah" Sepatah jew Shah jawab sambil membelek rantai tadi.

Beberapa bulan kemudian.......

Shah dan ibunya bercuti ke pulau langkawi memandangkan ibunya ada kerja di situ. Ibu Shah ni membuka perniagaan sendiri. Sambil itu Shah menolong ibunya memandangkan Shah masih belum ada pekerjaan. Pada malam itu Shah berjalan di tepi pantai setelah meminta izin daripada ibunya. Sambil berjalan menikmati angin malam yang sepoi bahasa pd malam itu Shah terpandang seorang perempuan yang menarik perhatiannya sedang duduk di satu tempat. Shah terpaku dgn kecantikan wanita itu. Rambutnya yang di tiup angin seolah melambai lambai Shah supaya datang kepadanya. Shah yang terkenal dengan sifat peramahnya dengan selamba duduk di hadapannya lalu mengeluarkan satu dek kad poker sambil bertanya. "Boleh duduk di sini sekejap?". Perempuan itu agak terkejut tapi dia tidak kelihatan marah langsung dgn perbuatan Shah malah tersenyum. "Mungkin bole kot." Bisik hati Shah. Shah meminta wanita itu memilih salah satu kad daripada dek yang ditunjukkan "Boleh pilih satu kad? tapi jangan beritahu saya." Pinta Shah. Wanita itu memilih satu kad. "Pegang kad tu dan ingat nombornya." Arah Shah lagi. Tanpa berkata sepatah wanita itu melakukan seperti apa yang di suruhnya. Shah melakukan 'abaracadabra' kepada dek yang di pegangnya. "Cuba tengok kad yang awak pegang." Arah Shah kepada perempuan itu. Wanita itu kelihatan seperti terkejut lalu menunjukkan kad itu. Shah yang kehairanan bertanya. "Betolkan itu kad yang awak pegang tadi?". Wanita itu menggeleng kepala sambil ketawa kecil. Shah tergelak sambil berkata "Mungkin magik saya tak menjadi berkesan kat awak kot.". Wanita itu turut tergelak sambil melihat ke arah jam tangannya dgn mimik muka terkejut wanita itu terus berlalu pergi tanpa berkata sepatah pun namun sempat senyum ke arah Shah sebelum meninggalkan Shah yang dalam keadaan keliru. Adakah aku buat salah?. Shah melihat jam yang berada di tangannya baru menunjukkan pukul 12 tengah malam. Pada malam itu seribu persoalan berada di fikirannya. Siapa wanita tadi? Mengapa dia tinggalkan aku tanpa berkata sepatah pun? Adakah dia bisu? Adakah dia hantu?